Friday, January 30, 2009

Hafalan Solat Delisa..


"Buku yang indah ditulis dalam kesedaran ibadah. Buku yang mengajak kita mencintai kehidupan, juga kematian, mencintai anugerah juga musibah, dan mencintai indahnya hidayah."Habiburrahman El Shirazy (Penulis best seller Ayat-ayat Cinta)

Buku comel ini antara buku yang sempat aku habiskan cuti kali ni..novel ringkas tapi penuh makna hasil tulisan Tere Liye..”Hafalan Solat Delisa”..kakak aku bertanya..kenapa tajuk buku tu macam tu?Teruja aku ceritakan ringkasan buku ni..buku ni cukup indah tapi tidak terlalu indah sehingga melalaikan..ini buku yang menggambarkan realiti hidup mangsa-mangsa tsunami..dan mungkin salah seorang dari mereka senasib dengan Delisa..watak utama cerita ini..membaca buku ni cukup untuk aku membayangkan wajah ‘real’ Delisa..watak ni memang hidup.mungkin itu kelebihan penulis ini..beliau sangat pandai dan sangat berkesan penyampaiannya dalam memperkenalkan sesuatu watak..

Buku ini cukup menyentuh perasaan aku..atau sesiapa sahaja yang membaca..tidak keterlaluan aku katakan kalian mampu mengalirkan air mata bila membaca buku ini..kerana kita semua sedia maklum bagaimana dasyatnya bencana tsunami yang menggegarkan dunia 4 tahun lalu..itu semua kuasa Tuhan..dugaan buat mereka..pengajaran bagi kita yang menonton..innalillah..segala yang terjadi tersembunyi hikmah yang sangat indah..Subhanallah..buku ini mengisahkan perjalanan hidup seorang kanak-kanak kecil bernama Delisa..bersama keluarganya..umi..Abi..Kak Fatimah..Kak Aisyah..Kak Zahra…Delisa seorang anak yang periang..manja..banyak bertanya kerana sifat ingin tahunya yang sangat mendalam..dia hidup penuh ceria dan bahagia bersama keluarganya..keluarga yang sangat mementingkan ajaran agama dalam kehidupan..dapat dirasakan bagaimana hubungan erat mereka terutamanya dari gambaran penulis tentang amalan solat berjemaah mereka..Delisa dalam proses menghafal bacaan solatnya..dia bersemangat kerana ada ‘habuan’ besar yang menunggu jika dia berjaya menghafal seluruh bacaan dalam solat..

kebahagiaannya bersama keluarga hanyalah sementara..Tuhan menguji hamba-hambaNya bagi menguji tahap kesabaran dan keimanan..juga sebagai pengajaran buat mereka-mereka yang mahu berfikir..26 Disember 2004..gelombang gergasi tsunami menelan banda Acheh dan wilayah sekelilingnya..hari itu, Delisa bersemangat mahu menunjukkan kepada gurunya, Cikgu Nur dan uminya bahawa dia berhasil menghafal bacaan solatnya..namun, takdir Tuhan telah tertulis..tsunami melanda..segalanya berlaku dengan sangat pantas..Delisa kehilangan keluarganya kerana kejadian itu..umi..Kak Fatimah..Kak Aisyah..Kak Zahra..Cikgu Nur..kawan-kawannya ramai yang terkorban..semuanya ‘pergi’ meninggalkan Delisa sendirian..Delisa juga berjuang habis-habisan untuk terus hidup..Tuhan sentiasa mendengar doa hambaNya yang kesusahan dan berserah diri padaNya..maka yakinlah..! Delisa terselamat..namun keadaanya kritikal..takdir menemukan Delisa dengan Abinya yang balik dari pelayaran mencari keluarganya..kesudahannya? Adakah benar bahawa uminya telah meninggal?Bagaimana kritikalnya keadaan Delisa?Bagaimana dengan bacaan hafalan solat Delisa?

Selamat membaca..

Malam sudah sempurna. Gelap. Bulan sabit hilang ditelan awan gelap. Hening. Hanya desir ombak terdengar berirama ditepi pantai. Dan daripada sebahagian hambaMu, ada yang tetap terjaga. MengingatiMu. Bersimpuh mengadu kepadaMu, wahai yang menerima semua pengaduan. Menangis kepadaMu, wahai yang paling berhak menerima tumpahnya air mata. Meminta petunjuk kepadaMu, wahai yang yang memiliki semua petanda. Meminta penjelasan kepadaMu, wahai yang memiliki rahsia langit, bumi, dan di antara kedua-duanya...

Terlalu indah saat bersamaMu ya Allah..

Wallahua`lam..

3 comments:

shafiqka said...

huhu cam best je intan ko citer

Al-Ibrah said...

buku ni mmg best..novel yg lain dari yg lain..berunsurkan percintaan kepada keluarga n tuhan je..no jiwang2..baru aku nk ulas ko dah ulas..anyway tq..nnti tinggal linkan je..malas nk taip..

INTAN MASYITAH RUMLI said...

no problem..solakan link..

To Shafiqka: welcome!