Monday, October 27, 2008

KehendakNya tok wan pergi..

Jenuh jugak aku nak kumpul kekuatan terutamanya kekuatan emosi sebelum aku boleh tulis untuk entry kali ni..sebab tatkala aku menulis pasal ini..bermakna, aku mengenang kembali saat pahit manis aku dengan tok wan..salah sorang insan yang paling aku sayang di dunia ni..secara jujur, memang kenangan-kenangan itu “melemahkan” aku..tapi, memikirkan, mungkin ada yang boleh memberikan pengajaran walaupun sedikit bagi yang membacanya..Alhamdulillah aku diberikan kekuatan untuk berkongsi dengan korang..

Malam Jumaat lepas, salah seorang insan yang paling aku sayang, telah dipanggil mengadap Ilahi..mesej ringkas dari adik aku bagitau tok wan aku baru meninggal..memang terasa lemah seluruh badan..otak berhenti berfikir..tambah-tambah time tu pukul 10pm..macam mana aku nak menyempatkan diri nak sampai ke rumah sebelum pengebumian..Alhamdulillah..kepadaNya sahaja tempat aku memohon petunjuk dan pertolongan..aku dapat tiket malam tu jugak setelah sejam stand by kat stesen bas.. sepanjang perjalanan..hanya tok wan yang bermain dalam fikiran..aku mohon Allah permudahkan segalanya..aku jugak dalam keadaan terkejut dengan pemergian tok wan..tapi, kasih sayang aku pada tok wan tidak setanding kasih Allah pada tok wan..Allah tersangat sayangkan tok wan..aku sangat redha..Cuma sedikit terkilan sebab segalanya berlaku dengan pantas..aku tak sempat berbakti pada tok wan di akhir sisa-sisa hidupnya..

Berita tok wan masuk hospital lepas raya tu permulaannya..bermula dengan diarrhea dan muntah-muntah..doktor akhirnya mengesahkan tok wan mengalami masalah pada paru-paru dan jantung tok wan bengkak (cardiomegaly)..sampai sekarang aku masih mencari korelasi antara symptom-symptom tu dengan hasil diagnosis tersebut..hanya ingin tahu..apapun, itu hanya asbab pemergian tok wan..apa yang lebih pasti, semuanya telah ‘tertulis’..tok wan pergi mengadap Penciptanya pada usia 91 tahun..tepat jam 9.50 malam hari Jumaat, 24/10/2008..apa yang lebih sayu dan amat menginsafkan aku, 2 jam sebelum tok wan meninggal, jiran belakang rumah aku terlebih dahulu menghembuskan nafas terakhir..maknanya, terdapat dua kematian dalam kampung aku pada hari yang sama..Maha Suci Allah..DIA Maha Berkuasa ke atas sesuatu..sangat menginsafkan aku..Sayu sangat bila tengok dua keranda diangkat bersama ke tanah perkuburan pagi Sabtu tu..namun hanya doa yang boleh aku sedekahkan untuk mereka berdua..itulah, kita hanya mampu merancang..tetapi, segalanya Allah yang menentukan..aku memang bercadang untuk balik tengok tok wan sebelum present thesis..memandangkan selepas raya aku terus balik ke universiti..mak kata, beberapa jam sebelum tok wan meninggal, tok wan ada makan dadih..sebab mak kata dia macam teringin sangat nak makan..jadinya, mak pun suapkan..lepas makan tu, tok wan muntah-muntah dan keluar darah jugak..lepas muntah-muntah tu tok wan penat..mak kata, betapa tok wan tak nak menyusahkan anak menantu dia, bila dia muntah darah tu, tok wan cepat-cepat ambik kain nak cover mulut so that orang lain tak tahu dia muntah..tapi, sebab dah banyak dan mak tengok pun lain macam..terus lepas tu tok wan dihantar ke hospital..apa yang buat aku betul-betul terkesan..bila mak cakap..dalam tok wan muntah-muntah darah tu..tok wan sempat sebut nama aku..tok wan cakap..”Intan mesti tak sempat jumpa aku..Aku dah nak mati ni..”tok wan dihantar ke hospital..dalam beberapa ketika..tepat jam 9.50 malam..tok wan pergi buat selama-lamanya..Innalillahi wainna ilaihirrajiu’n..daripadaNya kita datang, dan kepadaNya jualah kita kembali..

Lepas ni takde lagi tok wan yang akan sambut aku bila aku balik rumah..takde lagi tok wan yang akan datang rumah aku cerita-cerita pasal sakit demam dia kat aku..takde lagi tok wan yang selalu duduk atas sofa depan rumah dia yang selalu tanya aku..mana aku nak pergi..bila aku nak habis belajar..bawak tok wan jalan-jalan ngan keta baru nanti..merasa duit gaji pertama aku bila aku dah keja..ubatkan tok wan kalau tok wan sakit..itu semua kenangan yang boleh “membunuh” aku..Ya Allah..kekadang aku sangat lemah dengan semua kenangan tu..KAU berikanlah aku kekuatan yang sebenar-benar kekuatan untuk aku teruskan hidup aku tanpa tok wan..hari raya haji nanti tanpa tok wan mesti terasa janggal dan tak lengkap..apapun, aku redha Ya Allah..tok wan bukan milik aku selamanya..malah aku juga pasti menyusul tok wan ke sana..cuma bila..itu hanya Allah yang Maha Mengetahui..YaRabbi, aku mohon. KAU berikanlah aku kesempatan untuk berada disisi mak dan abah dikala mereka memerlukan aku..KAU jadikanlah aku anak yang solehah dan mengenang budi..

Pengajaran disini:
-kematian itu adalah sesuatu yang pasti..maka, sentiasalah ingat akan kematian itu yang bila-bila masa sahaja akan datang menjemput
-salah satu bentuk ujian dari Allah kepada kita hambaNya adalah dengan mengambil orang-orang yang kita sayang,untuk menguji sejauh mana tahap iman kita padaNya
-sentiasalah merasakan bahawa sesuatu pertemuan itu mungkin adalah pertemuan kita yang terakhir kali dengan seseorang itu,maka sebelum berpisah,sucikanlah diri dengan memohon maaf atas segalanya
-sentiasalah berterima kasih dan mengucapkan sayang pada orang-orang yang kita sayang(yang halal bagi korang) terutamanya mak dan ayah selagi berkesempatan
-terimalah Qada` dan Qadar Allah dengan penuh rasa insaf dan takut padaNya..

Kepada yang membaca entry ini, mohon disedekahkan Al-Fatihah kepada Allahyarham Haji Saad bin Haji Awang dan Allahyarhamah Nah binti Abdul Aziz..Semoga tok dan tok wan tenang dan bahagia di sana bersama dengan mereka yang soleh dan solehah..

Antum saabiqun wa nahnu laahiqun..

Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui segala-galanya..

5 comments:

irshadian said...

Innalillah atas pemergian allahyarham tok wan..teringat jugak kalau aku p rumah hang, tok wan confuse pasal aku, tak tau dia ingat aku sapa ntah, "la, bila hang balik" hehe..(speechless), la tahzan

irshadian said...

yang senang ada susahnya
yang mudah ada payahnya
yang mula ada akhirnya
yang datang akan pergi
yang hidup akan mati
cuma masa yang belum pasti
(fwd by sorang sahabat)

perpisahan yang sementara kerana kita yakin, andai takwa, cinta dan kasih sayang atas landasan Allah pasti pertemuan sekali lagi berlaku, malah lebih kekal di jannah sana.

INTAN MASYITAH RUMLI said...
This comment has been removed by the author.
INTAN MASYITAH RUMLI said...

sesungguhnya mati itu lebih baik dari lupa mati..insya`Allah moga bertemu di jannah sana..ya, la tahzan..innallahama`na..

PENDEKAR said...

al-fatihah,

semoga rohnya di cucuri rahmat....